Jadoels Story 2

 

Jadi setelah lulus SMA nih, aku niatnya ngelanjutin di PTN (Perguruan Tinggi NEgeri). Di sini ada cerita jayus juga alias norak abis. Soalna,,,dulu kan yah belum tahu gitu deh jalur – jalur kota. Sementara PTN kan ada di kota besar yang sekarang di kenal kota Makassar. Waww,,,pengalaman pertama datang ke kota. Pertamanya waktu pendaftaran dianter sama kakak, tapi dasar asli sok tahu and sok berani. Aku bilang gini sama kakak, udah deh gak usah temenin aku bisa sendiri kok. Lagi pula kan ada juga teman – teman yang daftar di PTN yang sama. Jadi bisa juga bareng2 sama mereka. Oke…at least! Kakak percaya. Ini dunia bebas pertama kali yang aku rasain. (Gak diawasi soalnya,hehhe).

 

Jadi deh aku sama tiga orang temanku yang juga masih pengalaman pertamanya mereka. Dan ada satu orang yang jadi penunjuk jalan kita, kebetulan dia emang tinggal menetap di makassar. Jadi dia yang jadi gate-nya kita kemana – mana. Yah pokoknya kita ngekor aja di belakang kayak bebek. Maklum bo’ ini kota, gak tahu jalan, nyasar bisa bahaya.

 

Nah daftar deh, habis daftar dan ngurus administrasi segala macemnya, teman yang tahu jalan ini, sebut saja Mel. Jadi Mel ini punya ide ngajakin kita ke “Mall”. Upss…dengerin kata “Mall” yah tahu sendiri lah gimana senangnya kita bertiga bakal jalan – jalan ke Mall {Terutama aQyu}. Maklum biasanya kan cuma denger doang dari cerita orang kehebatan Mall itu, banyakan lagi liat kemegahan Mall dari Tipi (TV). Aku senang banget nih, kedua teman aku juga gitu, gak usah disebut yah, coz entar malu orangnya. Hehehe…

Oke, kita sampai di Mall. Tapi masih di area parkir gitu. Pas ngeliat aku barengan dua teman aku yang kita masing2 masih super duper lugu, kuno bin katro. Berdecak secara bersamaan, “Ooohh…ini toh yang namanya Mall” (wkwkwkwkw….n0rak).


Seterusnya kita di ajakin masuk deh sama si Mel. Eitt…tunggu mau naik tangga berjalan bo. Gimana caranya yah? (Kaciann,,,Tangga berjalan maksudnya tangga eskalator). Dengan perasaan deg degan diantara kita bertiga, kita pun diam gak bereaksi sama sekali apalagi untuk nyentuh dan naik ke tangga itu. Sementara si Mel udah hampir nyampe di atas. Karena melihat kita bertiga kelabakan, dia turun lagi trus nyuruh kita untuk nyoba. Untungnya waktu itu lagi sepi. Jadi malunya gak terlalu keliatan. Hiihihi…

 

Okehhh….ternyata asyik juga naik eskalator. Cuma bentar eh udah nyampe atas. Kita keliling2, muter2 gak jelas. Akhirnya pulang. Kesimpulannya Mall emang tempatnya orang-orang yang gayanya kece. Tapi orang N’deso kayak kami juga boleh masuk kan? Hehehe….. Mall sungguh hebat menyulap banyak manusia jadi konsumtif.

 

Cerita pas di tes masuk PTN ini lain lagi. Aku nginep di rumahnya sepupu. Waktu itu aku udah sedikit tahu jalan dan mobil2 tujuan yang harus dinaikin. Secara aku di makassar udah sebulan. Tiba deh pas hari tesnya, dan tahu kawand2 semua….aku telat bangun. Byurrr…..tahu apa yang terjadi? Aku telat nyampe lokasi test, sampai sana ditanyain satpam mau kemana? Ya bilangnya mau test, tapi gak dibolehin. Namun ada satu orang dosen yang waktu itu lewat, akhirnya mungkin karena kasian liat tampang berdosaku, dia pun manggil aku untuk test di ruang pengawas aja.

 

Seneng ada, kacau balau apa lagi. Hehhe…selama berada di ruang dosen itu, produksi keringat aku berlebih. Kena syindrom kali. Buru – buru aku selesein testnya aku kumpul dan keluar. Tapi sebelum keluar dapat rejeki nomplok juga, aku diminta makan ‘jalangkote’ dulu sebelum pulang. Yah canggung sih, tapi karena dipaksa ama pengawasnya ya ikut makan deh, walaupun cuma satu doang. 2 hari berikutnya ikut test lancar. Tapi aku udah gak yakin bakal lulus cos ngeliat banyak banget kesalahan fatal yang aku lakuin.

So next, keluar pengumuman “Emang gak lulus”. Kecewa? Enggak dong…santai..,!!!

Jadi setelah di coba di PTN gak lulus coba peruntungan di PTS. Oww…nomor pendaftaran aku tahu nomor berapa nomer 2! Jadi calon mahasiswa yang paling cepat mendaftar. Hihihi… nah di PTS ini gak mau dong kalo aku juga sampae gak lulus. So, ya emang harus lulus dong. Setelah test, pengumuman, ikut pesantren, dan OSPEK ala PTS. Akhirnya tercatat deh aku di jurusan Pend. Matematika Fak. Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Kereend…calon kartini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: