Arsip untuk rhe jadoels story

Jadoels Story 2

Posted in D'Jadoels Story with tags , on Maret 21, 2011 by Jingga Lestari Story

 

Jadi setelah lulus SMA nih, aku niatnya ngelanjutin di PTN (Perguruan Tinggi NEgeri). Di sini ada cerita jayus juga alias norak abis. Soalna,,,dulu kan yah belum tahu gitu deh jalur – jalur kota. Sementara PTN kan ada di kota besar yang sekarang di kenal kota Makassar. Waww,,,pengalaman pertama datang ke kota. Pertamanya waktu pendaftaran dianter sama kakak, tapi dasar asli sok tahu and sok berani. Aku bilang gini sama kakak, udah deh gak usah temenin aku bisa sendiri kok. Lagi pula kan ada juga teman – teman yang daftar di PTN yang sama. Jadi bisa juga bareng2 sama mereka. Oke…at least! Kakak percaya. Ini dunia bebas pertama kali yang aku rasain. (Gak diawasi soalnya,hehhe).

 

Jadi deh aku sama tiga orang temanku yang juga masih pengalaman pertamanya mereka. Dan ada satu orang yang jadi penunjuk jalan kita, kebetulan dia emang tinggal menetap di makassar. Jadi dia yang jadi gate-nya kita kemana – mana. Yah pokoknya kita ngekor aja di belakang kayak bebek. Maklum bo’ ini kota, gak tahu jalan, nyasar bisa bahaya.

 

Nah daftar deh, habis daftar dan ngurus administrasi segala macemnya, teman yang tahu jalan ini, sebut saja Mel. Jadi Mel ini punya ide ngajakin kita ke “Mall”. Upss…dengerin kata “Mall” yah tahu sendiri lah gimana senangnya kita bertiga bakal jalan – jalan ke Mall {Terutama aQyu}. Maklum biasanya kan cuma denger doang dari cerita orang kehebatan Mall itu, banyakan lagi liat kemegahan Mall dari Tipi (TV). Aku senang banget nih, kedua teman aku juga gitu, gak usah disebut yah, coz entar malu orangnya. Hehehe…

Oke, kita sampai di Mall. Tapi masih di area parkir gitu. Pas ngeliat aku barengan dua teman aku yang kita masing2 masih super duper lugu, kuno bin katro. Berdecak secara bersamaan, “Ooohh…ini toh yang namanya Mall” (wkwkwkwkw….n0rak).


Seterusnya kita di ajakin masuk deh sama si Mel. Eitt…tunggu mau naik tangga berjalan bo. Gimana caranya yah? (Kaciann,,,Tangga berjalan maksudnya tangga eskalator). Dengan perasaan deg degan diantara kita bertiga, kita pun diam gak bereaksi sama sekali apalagi untuk nyentuh dan naik ke tangga itu. Sementara si Mel udah hampir nyampe di atas. Karena melihat kita bertiga kelabakan, dia turun lagi trus nyuruh kita untuk nyoba. Untungnya waktu itu lagi sepi. Jadi malunya gak terlalu keliatan. Hiihihi…

 

Okehhh….ternyata asyik juga naik eskalator. Cuma bentar eh udah nyampe atas. Kita keliling2, muter2 gak jelas. Akhirnya pulang. Kesimpulannya Mall emang tempatnya orang-orang yang gayanya kece. Tapi orang N’deso kayak kami juga boleh masuk kan? Hehehe….. Mall sungguh hebat menyulap banyak manusia jadi konsumtif.

 

Cerita pas di tes masuk PTN ini lain lagi. Aku nginep di rumahnya sepupu. Waktu itu aku udah sedikit tahu jalan dan mobil2 tujuan yang harus dinaikin. Secara aku di makassar udah sebulan. Tiba deh pas hari tesnya, dan tahu kawand2 semua….aku telat bangun. Byurrr…..tahu apa yang terjadi? Aku telat nyampe lokasi test, sampai sana ditanyain satpam mau kemana? Ya bilangnya mau test, tapi gak dibolehin. Namun ada satu orang dosen yang waktu itu lewat, akhirnya mungkin karena kasian liat tampang berdosaku, dia pun manggil aku untuk test di ruang pengawas aja.

 

Seneng ada, kacau balau apa lagi. Hehhe…selama berada di ruang dosen itu, produksi keringat aku berlebih. Kena syindrom kali. Buru – buru aku selesein testnya aku kumpul dan keluar. Tapi sebelum keluar dapat rejeki nomplok juga, aku diminta makan ‘jalangkote’ dulu sebelum pulang. Yah canggung sih, tapi karena dipaksa ama pengawasnya ya ikut makan deh, walaupun cuma satu doang. 2 hari berikutnya ikut test lancar. Tapi aku udah gak yakin bakal lulus cos ngeliat banyak banget kesalahan fatal yang aku lakuin.

So next, keluar pengumuman “Emang gak lulus”. Kecewa? Enggak dong…santai..,!!!

Jadi setelah di coba di PTN gak lulus coba peruntungan di PTS. Oww…nomor pendaftaran aku tahu nomor berapa nomer 2! Jadi calon mahasiswa yang paling cepat mendaftar. Hihihi… nah di PTS ini gak mau dong kalo aku juga sampae gak lulus. So, ya emang harus lulus dong. Setelah test, pengumuman, ikut pesantren, dan OSPEK ala PTS. Akhirnya tercatat deh aku di jurusan Pend. Matematika Fak. Keguruan dan Ilmu Pendidikan. Kereend…calon kartini.

Jadoels story

Posted in Uncategorized with tags on Februari 13, 2011 by Jingga Lestari Story

Jadoels story

Sebenarnya aku gak tahu mau nulis apa malam ini, namun seluruh ingatanku seperti berputar kembali ke belakang. Ke arah masa lalu yang dulu pernah hadir sebagai warna dalam hidupku. Terutama masa kecil yang gak pernah bisa aku lupain menurutku. Aku gak tahu semua ingatanku malam ini selalu kembali ke masa lalu. Oke, mungkin aku akan bercerita tentang masa – masa remaja aku saja. Masa kecilku biar selalu bersemi.

Masa SMA sebenarnya gak terlalu berkesan, semuanya aku hanya habiskan dengan belajar dan tetap jadi siswa yang baik dan berprestasi. Aku belum mengenal yang namanya pacaran. Seperti halnya dengan teman – teman ku yang lain, yang katanya masa SMA itu adalah masa – masa yang paling asyik buat pacaran. Tapi bagi aku tidak. Janji adalah janji. Aku sendiri udah janji sama diri aku sendiri gak akan pacaran sampai tamat SMA nanti. Belum lagi janji sama orang tua dan kakak untuk tidak mengenal dunia itu dulu. Yah, lagi pula waktu SMA dulu gak ada teman cowok yang pantes buat dikecengin. Alias teman – teman cowok aku tuh berpenampilan standar semua. Masih culun juga she…(untuk teman2 cowokQ: Maaph plenn bercanda kok.hehehe…tapi emang benar kan?).

Masa SMA benar – benar aku nikmatin hanya untuk belajar, bersahabat, dan narik perhatian guru aja biar dapat nilai bagus. Hehehe…tapi terkadang bosen juga jadi anak baik terus di skul. Pernah suatu kali aku ikut – ikutan ama teman – teman untuk ngebolos. Asli seru abiss…aku masih ingat waktu bolos pas pelajaran terakhir aku ma teman2 melewati pagar kawat yang memang udah jadi jalan keluar bagi siswa – siswa untuk bolos. Wkwkwkw…karena itu adalah pengalaman pertama bolos, asli deg degan banget. Soalnya takut ketahuan, tapi pas ngeliat teman di sebelah aku yang cuma nyengir – nyengir kuda alias santai Pe We ambil posisi kabur, aku jadi bisa ikutan berasa nyantai juga.

Aku pikir peristiwa bolos itu bakal ketahuan, ternyata enggak. Seru abis plend…tapi minggu berikutnya pagar kawat yang ada lubangnya itu ditutup sampe rapat dan benar – benar gak ngasih jalan buat bolos lagi dari pelajaran. Buzzzz…mampus !!!

Yah karena itu juga aku gak pernah ikut bolos lagi, kembali ke dunia aku yang sebelumnya menjadi anak manis, pinter, juga cerewet. (Belum ada undang – undang narziz kan?). suatu kali aku di tantang lagi ama teman untuk ngelanggar peraturan upacara yakni gak bawa topi. Dasi? Pake dong. Sebenarnya sih gak sengaja ngelanggar coz kebenaran aku emang gak bawa topi. Hihihi…

Tahu ritual yang bisa bikin aku betah berdiri lama – lama dengarin pidato? Yah inilah dia…upacara tiap hari senen. Betis tuh pada mengkilap semua lantaran kena sinar matahari yang gila banget gak tanggung – tanggung sinarnya. Pas istirahat upacara untuk dengerin pidato, eh ada razia di belakang sama pak “….” Anggap aja namanya pak “K”. Dengan santainya aku ngelipat tangan ke belakang, tanpa ngerasa bersalah bahwa hari ini aku melanggar peraturan upacara. Pura – pura aja perhatiin apa kata pak kepala sekolah di pidatonya. Tiba – tiba aja, tangan aku di tarik ke belakang…sssetttt…..gila tangannya kekar banget, coz cengkramannya keras bo. Tanpa menoleh sedikit pun aku turutin ke belakang, aku pikir teman aku nih yang narik coz biasanya dia gitu kalo lagi istirahat. Lari ke belakang untuk bisa duduk jongkok biar gak kelihatan sama guru BP.

Mala petaka pun tiba, pas sampe di belakang baru sadar deh aku kalo ternyata yang nyeret aku itu adalah guru BP. Jadi lah aku berada di antara barisan siap jemur habis upacara. Hehehe….guru BP nanya topi kemana? Aku bilang aja ketinggalan di rumah. Nyantai buuu…padahal dalam hati keder juga kalo harus jadi jemuran entar. Eh ternyata benar, aku jadi jemuran bersama dengan puluhan siswa lainnya yang juga melanggar. Waww…pada bandel semua sih. Hihihi… lumayanlah di jemur selama lima belas menit. Itu berkat hasil kerja pak “Karim”, sungguh luar biasa…terimakasih pak udah ngajarin kedisiplinan. Hehehhe…

Di SMA aku punya teman yang asyik banget, satu orang temanku itu kita udah berteman sejak kelas satu SD. Lumayan lama bo…sama – sama sekolah di sekolah yang sama dan kelas yang sama dan meja yang sama tempat duduk yang berdekatan. Asli tetangga akrab. Dia teman aku main juga waktu kecil, main karet ama petak umpet bersama saudara kembarnya. Eh lupa namanya “Anthie” tapi lebih sering aku panggil Baretho”. (Aneh ya? Itu karena dia suka banget sama pe sepak bola yang ada namanya Baretho gitu, ahh aku juga gak inget siapa). Terus ada temanku juga yang cukup akrab lah sebenarnya sih akrab semua satu sama lain. Oke the aku sebutin aja satu persatu, ada Naniek, si Kutil Tinie yang cantik abis, trus Srikandi kita di kelas, jago banget matematika, trus ada Q-Q, Imha, Mia, Asma dan ada for everything special best frend AniEQ yang berat badannya gak pernah turun tapi selalu naek. Hehehe…

Mereka semua adalah teman – teman yang seru abis, sebenarnya masih banyak sih tapi itu aja deh entar malah gak kehitung sendiri.

Nah, temanku yang satu ini adalah teman yang paling akrab sama aku. Ya dia itu si “Buntel” alias “Ondenk”. Kenapa Buntel? Cos badannya mirip buntelan sih, hikss…cowly plend gak maksud tapi emang sengaja. Hehehe- Gak nyindir lho… tapi asli dia ini sohib yang baik banget, waktu SMA dia paling sering beliin aku coklat. (wuuu…mau enaknya aja yah :D).

%d blogger menyukai ini: